Monday, 25 January 2016

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 2 ]

Posted by Syau Qah at 20:29


Aku baru sahaja menghubungi kak Fiza bahawa aku akan mengajar di negeri yang sama dengannya. Satu-satunya kakak yang aku ada. Yelah, sebab kami 2 beradik je…kata kak Fiza, bagus jugak, sebab bolehlah aku jadi babysitter kepada budak Farish kalau dia ada hal. Cis~ kak Fiza memang sengaja nak menganiaya aku! Dahlah budak kecik tu anggap aku musuh nombor satu dia??! huwaaa~

Rasa macam nak nangis je bila ingat balik. Aku suka budak-budak tau! Tapi entah kenapa budak-budak tak suka aku?? Muka aku ni nampak garang ke? Sambil aku memikirkan hal anak kak Fiza, kaki aku perlahan-lahan dipandu menuruni anak tangga. Sunyi. Aku toleh ke kiri dan kanan mengesan kelibat mama dan abah. Mana pula mama dan abah ni?

Aku terus ke ruang dapur. Oh? Dekat situ rupanya? Aku berlari kembali ke bilik untuk menyarungkan tudung. Cepat-cepat aku turun semula ke bawah dan terus keluar rumah. Aku hampiri mereka yang sedang duduk berbual di pondok cendawan mama. Sempat aku merenung ke langit. Hari yang baik, mendung dan agak dingin.

“Haa~ keluar juga anak abah dari sangkarnya…” aku tersengih seraya lemparkan senyuman malu.

“Ishh~ abah ni..asyik nak usik Ika je..” nada aku sengaja kedengaran seolah-olah merajuk. Mama siku abah. Alamak. mama pula yang terjerat dengan perangkap aku. Sedang abah cool je. Kesian mama! 

Yelah…sepanjang hari memerap je dalam bilik...buat apa?” tanya abah tersenyum. Mama juga turut tersenyum lawa.

Takdelah abah. Kemas barang je..tak lama lagi nak berangkat kan? Kenalah ready awal-awal!” jawab aku sambil membetul-betulkan kedudukan.

“Semangatnya anak abah nak kerja..! Baguslah tu. Ni Abah nak pesan ni, kalau dah kerja tu nanti..tunaikan tanggungjawab dengan dedikasi! Jangan curi tulang! Bukan sekadar mengajar je, didiklah juga anak murid tu. InsyaAllah, ganjaran yang setimpal Allah berikan kepada sesiapa yang ikhlas menjalankan tugasnya.” ujar abah memberi pesanan dan ingatan. Aku mengangguk-angguk tanda memahami kata-kata abah. Ye tak ye pula, kadang kala tugas yang kita galas kita ambil ringan. Padahal, dalam diam ganjaran sangat besar di sisi Allah. Insya-Allah, aku akan cuba jadi pengajar dan pendidik kepada pelajar-pelajar aku nanti! Aiseh, semangat tu. Hehe!

Dalam minggu ni, aku nampak sibuk. Nampak je sibuk. Padahal, beli buku...beli baju je…maklumlah itu persiapan sebelum melangkah ke alam pekerjaan. Ceh! Mengalahkan budak sekolah. Baiklah, hari ini pula aku tinggalkan sekejap negeri kelahiranku Perak. Sebenarnnya aku ke Klang Selangor. Aku nak tunaikan janji dengan seorang makcik nak tengok rumah sewa yang berdekatan dengan sekolah tempat aku mengajar. Oh ya! sebenarnya..aku ditempatkan di Klang Selangor. Jenuh aku cari rumah sekitar Klang ni..iyalah, kebanyakkan rumah sewa yang berdekatan dengan sekolah ni, sudah berpenghuni! Ni pun boleh dikira rezeki aku dapat rumah yang 40 minit perjalanan ke sekolah aku tu nanti. Tapi takpe lah kan, 40 minit tu tak jauh sangat pun.

Aku memarkirkan kereta Kelisa yang aku pinjam dari abah di bahu jalan. Agaknya inilah rumah tu… duga aku apabila melihat pada nombor rumah di sebelah kiri aku. Nombor 18!

Aku keluar dari perut kereta lalu menghampiri pagar rumah yang indah tersergam.
Belum pun aku seminit berdiri dihadapan pagar, satu suara memberi salam dari halaman rumah. Kepala aku automatik dihalakan ke arah suara itu.

“Assalamualaikum…anak ke yang telefon hari tu?” tanya nya kepada aku yang masih tercegat di pintu pagar. Selesai menjawab salam, aku cuma mengangguk mengiyakan soalan darinya.

Dia membuka pintu pagar automatik itu lalu mempelawa aku masuk ke dalam rumah. Sebaik melangkah masuk, terpempan aku sekejap melihat keindahan reka bentuk dalaman rumah tersebut. Seni bina rumah yang tidak patut disewakan kepada stranger bagi aku. Kalau rosak, agak-agak berapa kos yang aku kena ganti?? Alamak…habislah aku!

“Err..makcik, memang betul ke ini rumah tu? Memang betul harga sewa tu?” tanya aku. Aku berkali-kali ketap gigi. Kaki aku melangkah ke ruang dapur pula. Tak kan rumah ni bersewa dengan harga RM350 sebulan je? ish..biar betul mak cik ni?

“Inilah rumah tu, jangan rasa terganggu dengan segala isi rumah ni..” katanya seolah-olah dapat meneka apa yang bermain di fikiran aku sekarang. 

“Tuan punya rumah yang beli semua ni sebelum ni dia tinggal sekejap dekat rumah ni..” sambungnya lagi. Sementara itu mata aku pula asyik melilau pada keadaan rumah.

“Ohhh….” balas aku tanda memahami setelah beberapa detik.
“Anak boleh guna semua barang dekat sini.” Katanya lagi membuatkan aku terkelu sekejap. Lama aku berfikir...

“Tapi..tak apa ke makcik? Tuan punya tak marah?” Aku berkerut dahi memandang makcik lebih separuh abad itu..biar betul…sebab mostly rumah sewa yang aku huni sebelum ni cuma ada peralatan dapur macam peti ais dan dapur gas je. Malah kalau nak pakai cerek air, kena tambah caj sewa tau

“Apa yang perlu dimarahkan pulak? Dia yang gigih nak sewakan rumah ni..siapa yang cepat, dia lah yang dapat!” makcik itu tertawa melihat gelagat aku. Aku ketap bibir menahan malu. Mesra pulak makcik ni..huhu..buat aku segan aje…

Tidak lama lepas itu aku juga turut sama senyum dan tertawa mendengarkan kata-kata makcik itu. Ah! Dah rezeki aku kot? InsyaAllah, aku akan jaga sebaiknya segala isi dalam rumah ni. Yelah, barang orang..wajib kita jaga kalau kita yang pakai kan?

Aku dibawa ke halaman rumah mengambil angin sambil menandatangani satu dokumen dan juga menyerahkan wang deposit rumah selama 2 bulan. Usai menandatangani dokumen, aku diberikan kunci rumah. InsyaAllah..empat hari lagi aku kembali ke sini.

0 comments:

Post a Comment

 

Syauqah :: Cerita Novel Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea