Thursday, 21 January 2016

(Full Novel) Suamiku 19 Tahun [Bab 1]

Posted by Syau Qah at 08:46 0 comments

“Aku nikahkan dikau dengan Syafikah Binti Sharifuddin Isa dengan mas kahwin 100 ringgit tunai!” begitulah Ijab Kabul antara aku dan dia. Sekejap lagi aku akan jadi isterinya yang sah. Syukur ya Allah kerana meringankan jodoh aku! Alhamdulillah …

“Aku terima nikahnya Syaa…Syaa..” Tok Kadi dan yang lainnya berpandangan antara satu sama lain. Sah, memang ada yang tak kena.

“Tak boleh ni. Ulang lagi!” arah Tok Kadi kurang berpuas hati dengan lafaz nikah tadi. Macam marah je. Hehe! Tok Kadi mengulangi lafaz Ijab Kabul itu untuk kali yang kedua. Tidak dinafikan debaran aku masih tinggi. Dup! dap! Dup! dap! Kenapa lama sangat ni? Huhu ..

“Aku terima nikahnya Syafikah Binti Sharifuddin Isa dengan mas kahwinnya 100 ringgit tunai!” Tatkala lafaz nikah itu dibaca sempurna, Tok Kadi tersenyum.

“Sah?” tanya Tok Kadi kepada abah dan orang di sekelilingnya.

“Sah!” balas mereka serentak. Saat ini mama sudah menitiskan air mata. Kak Fiza? Senyum lebar sampai ke telinga. Melihat keadaan ini aku akui, bahagia itu sudah milik aku.

Wajah aku mulai panas, pipi sudah merona merah menyebabkan aku automatik menunduk wajah menahan malu. Pengantin lelaki segera bangkit menghampiri aku yang masih setia menantinya. Dia mempelawa jemari menanti jari aku untuk disarungkan cincin. Aku sambut penuh sopan dan terus mencium jemari dia setelah cincin disarungkan ke jari manis. Namun tatkala aku angkat kepala, seperti tumbang sebatang pokok kelapa ke tubuh aku!

“Argghhhhhh! Awak siapa???” aku panik.  Orang yang aku tidak kenali menjadi suami aku! Aku toleh mama dan Kak Fiza. Kenapa pula tersenyum? Aku pandang ke sekeliling aku. Kosong? Tak kan cepat je semua orang beredar?

“Suami awak!” Pemilik tubuh didepan aku bersuara cepat. Kepala aku ditoleh kembali.

“Tidak! Awak bukan suami saya. Pergi! Pergi! Tidak! Tidakkk!” aku humbankan tubuh terus ke pangkuan mama untuk melarikan diri. Aku tak nak jadi isteri pada lelaki yng aku tidak kenali!! Aku tak nak!

Bukkkk!! Urgghh~ apasal sakit sangat ni? Tak kan sakit sangat walau jatuh berbantal ribaan mama?

“Aduhhhhhh~” Kepala aku diusap kerana rasa perih dibahagian dahi. Aku celik mata. Fuhhh~ Mimpi rupanya? Aku bangun. Aiseh? Tak kan aku humbankan diri ke lantai tadi? Huhu..nasib baik tiada apa-apa yang berlaku. Hemm! Mimpi punya pasal, aku jadi macam ni? Tak patut~ Tak patut!

Aku berpaling ke arah jam di dinding. Jarum menunjukkan tepat ke nombor 8. Aduh! Macam mana aku boleh tertidur balik? Oh ya? Aku baru teringat, usai saja solat subuh pagi tadi, buku motivasi ustaz Pahrol Muhammad Juoi di atas meja tu aku ambil. Konon nak baca. Tapi, macam sempat aku baca 2 bab je… selepas tu aku dah tertidur. Dapat pula mimpi yang bukan-bukan! Agaknya sebab aku tak cukup tidur kot? Ceh! Tak cukup tidur kau kata? Selama beberapa bulan ni kau jadi penanam anggur je? Kalau tanam buah anggur takpelah jugak. Boleh buat duit! Ini tak … Dah! Bersoal jawab sendiri.

***

Sesi persekolahan awal tahun sudah bermula, budak-budak sekolah riang gembira, aku pula sebaliknya. Resah … risau … gundah, semua ada. Sudah tentu sebab ada sesuatu yang belum beres!

“Okay, jap-jap. Bismillah hirrohma nirrohimm, mudah-mudahan ya Allah.” Mulut berkumat-kamit membaca sepotong ayat mudah. Aku terus membuka sampul surat yang tertera besar di muka hadapan. ‘Urusan Seri Paduka Baginda’. Jantung aku berdegup kencang tatkala membaca isi kandungan surat tersebut. Belum pun sempat habis aku baca, hati sudah lebih awal menjerit keriangan! Sungguh, aku sangat teruja dengan apa yang aku baru baca. Selama ini, aku sangat menantikan berita penempatan aku sebagai salah seorang tenaga pengajar. Alhamdulillah! Akhirnya terjawab juga!

Aku percepatkan langkah masuk ke rumah. Rasa tak sabar pula aku khabarkan berita ini kepada mama. Aku yakin, mama lah orang pertama yang gembira dengan perkhabaran ini! Abah pula sudah lama berangkat ke tempat kerja sejak pagi.. Yelah, ke sekolah. Sejak abah berkhidmat sebagai guru besar ni, nampaknya beban tugas abah semakin bertambah. Aku terus mencari mama …

“Mama ... mama!” aku melaung mama dengan nada yang sedikit tinggi.

“Mesti di dapur …” aku menduga. Kelibat mama jarang di ruang tamu. Biasanya mama memang rajin ke dapur. Kalau bukan di dapur…tu ha, anak ketiganya! Bunga-bunga mama! Sebaik aku masuk ke ruang dapur, kelihatan mama sedang membongkokkan badan seolah-olah sedang mencari sesuatu di dalam kabinet almari.

“Buat apa tu mama?” tanya aku sedikit pelik dengan tingkah mama. Aku lupakan sekejap pasal berita tadi. Aku hampiri mama dan sertainya.

“Mama tengah cari bekas warna merah jambu tu … Ika ada nampak tak? Bekas gula yang lama, sudah pecah. Nak ganti yang baru … tapi ntah, dah kemana agaknya bekas tu.” sementara mama masih dengan pencariannya aku buka kabinet yang di sebelah kanan pula. Aku cari punya cari, tak jumpa. Agak susah cari sebab barang dekat situ tidak tersusun dengan rapi.

“Haa..jumpa pun…” mama tersenyum puas dengan hasil pencariannya. Aku duduk bersila di lantai dapur menanti mama menyiapkan kerjanya. Mama bangkit dan terus mencuci bekas itu kemudiannya dikeringkan pula dengan tuala bersih. Baki gula yang tadinya separuh sudah tumpah ke lantai dipindahkan ke bekas yang baru.

“Mama, surat tu dah sampai!” tutur aku tiba-tiba memecah keheningan antara kami. 

“Iye … ? Jadi, dapat dekat mana?” mama meletakkan gula yang ada di tangannya di atas meja lalu duduk bersila bersama dengan aku. Topik aku agak menarik perhatian mama. Terpancar sinar ceria di wajahnya yang sedikit dimamah usia.

“Alhamdulillah dekat je mama!” senyuman aku hampir nak ke telinga. Siapa tak gembira? Hehe!

“Alhamdulillah....” panjang lebar mama mengucap kalimah itu. 

“Sekurang-kurangnya..Ika dah tak payah susah-susah dan nangis-nangis lagi selepas ni kan?” sambung mama. Mama ni sengaja je sakat aku. Aku sudah tersipu-sipu malu dengan usikan mama. Apa taknya, sebelum ni aku memang nangis sakan tiap kali teringatkan benda ni ... huhu ... terima kasih ya Allah!

“Kalau Abah dah balik petang nanti, khabarkan kepada dia..” ujar mama memberi pesan.
Aku tersenyum mengangguk faham. Aku yakin, abah juga turut sama gembira dengan khabar berita ini.
 

Wednesday, 20 January 2016

(Full Novel) Suamiku 19 Tahun [ Prolog ]

Posted by Syau Qah at 22:49 0 comments

“Ika!” laung suara Fatin dari jauh sambil berlari anak menuju ke arah aku. Tubuh yang bersandar di tiang perhentian bas dipusingkan terus sambil tangan dilambai-lambaikan kepada Fatin.

“Fuh! Kau nak pergi mana? Bawa aku pun tak.” soal Fatin apabila sudah betul-betul berhenti dihadapan aku.  Nafasnya masih pendek kerana lariannya tadi. Tangannya pula melap-lapkan wajah yang berpeluh sebelum menarik sehelai tisu dari poket baju kurungnya.

“Ni haa~” ceria dan bersemangat. Aku pusingkan beg ke depan dan serta-merta membuka zip anak beg. Sementara Fatin pula mengintai-intai apa yang bakal aku keluarkan dari beg.

“Tada!”

“Kad??” tanyanya terus sebaik kad itu ditangan aku.

“Afif nak jumpa aku kejap..” jawab aku sambil menghulurkan kad itu ke tangan Fatin. Kala ini wajah Fatin serta-merta berubah.

“Apasal?” soal aku mulai risau dengan riak Fatin. Didalam hati sudah berdebar-debar menanti.

“Er…kau tak tahu ke dia dah ke Australia?” Fatin ketap bibir sukar membuka cerita.

“Eeeh?” aku gigit jari bingung dan terkejut sekejap dengan khabar berita itu.

“Dia tak beritahu kau?” aku geleng kepala sebagai jawapan. Tubuh tiba-tiba lemah memaksa aku ke bangku menunggu bas untuk melabuhkan punggung. Kenapa dia pergi tanpa beritahu aku? Kenapa tinggalkan aku begitu je? Bukan dua atau tiga, malah berpuluh soalan yang bermain di fikiran aku mengenai pemergian Afif ke Australia secara tiba-tiba.

“Seminggu lepas lagi dia berangkat ke sana Ika…” jelasnya mendekati aku lalu turut melabuhkan punggungnya. Aku membatu disebelahnya mengingat-ingat dan meneliti kembali. Aku ada buat apa-apa kesalahan ke? Last time aku rasa kami baik-baik je… ke dah tak sayang aku lagi…? Aku angkat kembali kad itu dan suara hati mula membacanya kembali.

“Syafikah..can we meet somewhere?” tapi kad ni … ? Aku belek kad yang bertarikh hari ini itu. Kad ni seolah-olah memberi gambaran bahawa dia masih berada di sini, bukan di luar negara.

“Ika..kau jangan sedih-sedih okay? Mungkin Afif saja nak surprise kau kot? fikir positif je…” Fatin cuba menenangkan aku. Mulut kata lain, tapi genggaman erat jemari Fatin itu seolah-olah mengakui apa yang sedang aku fikirkan. Lagipun surprise apanya pergi tanpa sepatah kata?

“Aku okay…” jawab aku kecil setelah lama mendiamkan diri. Hakikatnya hati aku seperti ditusuk sembilu. Rasa sebal didada, hiba dan sebagainya.

Tiba-tiba perbualan kami disekat oleh satu panggilan telefon. Automatik tangan aku meraba poket baju kurung. Papan skrin direnung sekejap. Nombor yang tidak dikenali tertera malah aku sempat sedar, nombor telefon itu berkod nombor panggilan dari negara luar.

“Hello…” aku jawab panggilan.

“Fikah…” suara Afif di hujung talian.

“We’ve done here..”

“Saya tahu..” potong aku sambil menahan hati yang pedih. Akhirnya memang tepat telaan hati aku sebentar tadi…

Aku harap kau faham maksud aku.." tuturnya meneruskan bicara. Kenyataan dan nada itu membuatkan aku sebak. Mata mula basah.

“Saya sangat faham..takpe...” Cepat aku balas ayat dia sebab takut menambahkan rasa sedih aku. Dalam hati sebenarnya banyak yang nak aku tanya…kenapa putuskan aku begitu je padahal sebelum ni aku rasa kami baik je? Apa alasan dia? …… tapi, aku takut mengetahui perkara sebenar. Talian telefon aku tamatkan. Seterusnya menoleh sepi ke wajah Fatin lalu memeluknya erat. Aku tersedu-sedan di pelukan Fatin sambil terperhati pelik oleh orang sekeliling. Benar kata sesetengah pendapat orang, manusia memang lemah apabila berhadapan soal perasaan. Begitulah apa yang berlaku pada aku sekarang…

“Ika…sabar banyak-banyak okay…….?” Fatin menepuk-nepuk belakang tubuh aku cuba untuk menenangkan keadaan.

Dari Saya...

Posted by Syau Qah at 21:34 6 comments
Assalamualaikum dan selamat sejahtera....

Terlebih dahulu ingin saya ucapkan jutaan terima kasih kerana sudi mencuri sedikit masa untuk membaca coretan ini. Mungkin agak mengambil sedikit masa untuk dibaca, namun diharap agar pembaca semua dapat bersabar.

Pertama sekali saya memohon maaf di atas kelewatan dan janji-janji yang tanpa sengaja saya langgar untuk novel S19T. Bukan sengaja membuatkan para pembaca tertunggu-tunggu dengan update atau terbitan novel ni. Kekangan masa yang tiada berpenghujung yang 'melewatkan' update dan terbitan novel. Seperti yang pembaca sedia maklum, selepas novel ini ditolak untuk diterbitkan, saya memang sudah nekad untuk publish sahaja di blog. Namun atas beberapa nasihat yang saya terima, saya mengubah fikiran untuk cuba lagi ke publisher lain.

Untuk hantar ke publisher lain, saya kena baca balik dan perbaiki mana-mana part yang dikritik terlebih dahulu. Saya dah buat perkiraan, nak baca balik dan perbaiki tu..saya kena ambil masa sepenuhnya dalam sebulan untuk repair novel ni. Seriously, memang sebulan! Tak tipu. Kerana apa? Kerana saya bukan orang yang pandai dalam berkarya. Buat ayat yang cantik-cantik macam orang lain, Buat ayat islamik? Saya minta maaf, saya hanya saudara baru yang masih belajar. Buat lawak macam orang lain, saya sangat fail. Totally! Mungkin bagi orang lain, "Eh? Senang je pun...tak kan itu pun tak boleh buat?" Oh~~ no, big no! Bagi saya, saya kena struggle untuk itu. Belum lagi part nak sambungkan cerita ke cerita seterusnya. Phew~ Ditambah dengan sekolah yang sudah bermula ni lagi buat saya terkejar sana dan sini. Balik rumah petang, malam tinggal nak buat kerja sikit dan tidur. huhu~ masa untuk novel, zero sepenuhnya. Kadang-kadang terjaga around jam 2 dan 3 pagi, masa tu saya peruntukkan sedikit masa untuk update dan sebagainya. Bukan ambil masa 30mins, ada jugak sejam dua. Lepas tu orang lain, awal pagi jam 7am, driving segar macam kena simbah ais. Saya pula, bantal je takde. Kalau ada, confirm tertidur!


Kepada pembaca-pembaca yang sudah mula menyampah, marah dan sebagainya.....dengan rendah hati saya akui kesilapan diri, kecuaian diri...saya memang tidak lari dari kesilapan-kesilapan itu. Dan kepada pembaca-pembaca yang sentiasa support saya dari awal, saya ucapkan jutaan terima kasih kerana tanpa anda semua, mungkin sampai sekarang novel ni tak akan siap-siap! Hanya Allah yang tahu betapa saya amat bersyukur dengan kehadiran anda semua dalam ruangan blog. So untuk menghargai sokongan anda semua selama ini, Mungkin akan mengecewakan pembaca semua, tapi sesuatu yang telah dimulakan perlu saya disudahi, saya putuskan untuk publish sahaja dalam blog ini. Muktamad. Saya akan post dari awal novel sampai tamat, dengan 1 bab untuk seminggu. Jangan risau, novel tu saya dah perbaiki setakat mana kemampuan saya.Dalam masa yang sama, saya akan cuba peruntukkan masa untuk update novel kedua yang sudah bab ke-5 tu. Tapi itu saya tak boleh janji bila boleh update. Barangkali 1 kali dalam 2 minggu atau tengok lah masa saya macam mana.

Akhir sekali, semoga dengan penjelasan yang tidak seberapa ini dapat memuaskan hati semua pihak yang terlibat. Hanya sampai sini kemampuan saya, mungkin belum rezeki saya dalam bidang ni...saya terima dengan redha. InsyaAllah...
Many thanks! You guys really mean to me :) Barakallah...


From me,
WSKA
 

Syauqah :: Cerita Novel Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea