Saturday, 20 February 2016

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 10 ]

Posted by Syau Qah at 02:13 0 comments
Alhamdulillah semua urusan aku selesai. Aku ke parkir kereta yang tidak jauh dari supermarket yang aku pergi. Kemudian aku bergerak balik ke rumah. Berkerut dahi aku sebaik masuk ke perkarangan rumah.  Siapalah agaknya yang datang ni? Aku tertanya dalam hati. Oleh kerana perkarangan rumah abah agak luas, kereta aku tidak mengalami masalah untuk mengambil tempat parkir. Aku turun dari kereta..perlahan-lahan kaki aku melangkah menghampiri pintu rumah.. Ish-ish-ish, bukan main hebat lagi  kereta tetamu abah ni? Ada sebuah kereta BMW dan sebuah Toyota lama terparkir dihadapan rumah sekarang ini. Taklah hebat dipandangan orang, tapi bagi aku je. Mata aku terpaku pada kereta BMW itu. Warna hitam. Aik! Macam aku kenal!?

Errmm…aku berfikir-fikir. Erk? Serta merta aku tersentak. Riak wajah aku berubah. Itu kan kereta dia? Jadi memang benarlah dia betul-betul maksudkan perkara itu? Sekarang aku dah tak hairan dah. Mesti dia cari alamat aku dari dokumen tu! Aku ketap bibir tatkala sampai ke pintu rumah. Debaran jantung kian terasa..Okay, sila tarik nafas dalam-dalam...fuhh~

“Assalamualaikum..” aku memberi salam sebaik menapak ke pintu rumah. Mata aku tertancap pada susuk tubuh yang sedang duduk bertentangan dengan abah. Tidak terkelip mata aku pandang dia. Tapi sempat jugalah aku senyum kambing dekat dia...seperti biasa dia berpakaian kemas, kacak bergaya dengan stail dia yang tersendiri. Selepas itu mata aku melilau pula pada beberapa orang yang mengiringinya. Aku menoleh pada barang-barang hantaran mereka. Aku bermimpi ke sekarang ni?

“Waalaikumsalam..” kata mereka semua menjawab salam aku.

“Ika duduk lah sini dulu..” pinta abah memberi ruang aku untuk duduk di sofa berdekatan dengan mama. 

Fuh! Aku menarik nafas dalam-dalam. Ya Allah, tubuh aku terasa panas ketika ini. Manik-manik peluh mula timbul sedikit demi sedikit diwajahku. Aku cuma menurut kata abah. Nampaknya mereka sudah lama sampai sebab minuman kopi-o kelihatannya sudah kosong. Mata aku liar memerhati pada tetamu-tetamu yang hadir. Rasanya itu pakcik dia..aku berdialog dalam hati ketika memandang seorang pakcik yang berbaju batik disebelah dia. Yang makcik sebelah kiri dia tu pulak, macam familiar..aku cuba mengingati di mana aku pernah jumpa makcik ni. Tetamu yang lain tu pula, aku tak kenal langsung. Saudara mara agaknya?

Kakak Fiza baru sampai dengan minuman baru berperisa oren sejuk kali ini. Kakak mengecilkan matanya tatkala melihat aku. Entah, aku tak dapat menangkap apa yang dimaksudkan oleh kakak. Aku abaikan sekejap hal mengenai kakak sebab sekarang ini, aku tengah berhadapan dengan Shah!

“Jemput minum.” pelawa kakak kepada Shah dan tetamu-tetamu yang lain.

“Abah nak tanya ni, rombongan ni datang untuk meminang Ika. Ika terima tak?” On the spot abah tanya aku selepas pusingkan badannya agar selesa bercakap dengan aku. Lembut dan sedikit kecil suara abah bertanya.

Biar betul abah tanya aku pasal ni?? aku bulat mata memandang abah. Dilirik senyap pada Shah pula.

Seram sejuk aku dengar perkataan 'meminang' tu. Sedar dengan jelingan tajam aku, Shah tersenyum manis di situ. Tiada kesan langsung bagi dia! Aku mencebik memandang dia atas bawah. Senyuman dia bertukar nakal! Isk, aku geram tahu tak?!

“Err..abah, Ika...” Suara aku terhenti-henti. Aku nak jawab apa ni? Kelu aku dibuatnya. Shah pula setia menanti jawapan dari aku. Aku mengerling ke pemilik tubuh sebelah Shah. Makcik yang duduk bersimpuh itu tersenyum. Baru aku teringat...dialah yang berikan aku kunci rumah tempoh hari! Aku membalas senyuman perempuan lebih separuh umur itu.

“Patutlah tolak pinangan Afif!” ayat tiba-tiba terpacul dari mulut celupar kak Fiza saat dia sudah duduk seiringan dengan mama. Aku besarkan mata menjeling tajam ke arahnya. Apa hal dengan dia ni?! Mama pula aku sempat tangkap perlakuannya yang menyiku kakak. Abang Ijat menggeleng-gelengkan kepala dia tatkala mendengar keceluparan kakak. Apa taknya, kak Fiza sudah keterlaluan! Boleh dia cakap benda tu didepan mereka ini semua?

Muka Shah serta-merta berubah riak. Dia kerut dahi memandang aku tanpa berkelip seperti meminta kepastian apa yang didengarnya saat ini. Aku pula cepat-cepat alihkan mata. Saja buat tak tahu!

“Pakcik, saya minta maaf kerana mencelah…bukan berjanji.. InsyaAllah kalau Allah izinkan, Saya tidak akan sia-siakan Syafikah. Saya juga akan jaga hati ini untuk dia sebab Syafikah sudah menjadi salah satu harta saya sekarang!” celah Shah. 

Apa?? Aku membuntangkan mata memandang Shah dek tercengang dengan kata-katanya. Kak Fiza ternganga, mama pula terkedu. Abah dengan pandangan tidak berkelipnya kepada Shah. Agaknya tidak terlintas di fikiran masing-masing bahawa Shah boleh senekad berterus-terang. Dari pihak Shah pula, mereka cuma tersenyum seperti sudah sedia maklum akan perangai Shah.

Abah toleh aku kembali dan tersenyum.

“Ika? Keputusan di tangan Ika sekarang.” ujar abah. Tanya abah seolah-olah bersetuju dengan pinangan Shah kepada aku. Apa agaknya yang telah meyakinkan abah sehinggakan boleh menerima Shah begitu mudah? Kerana setahu aku, abah bukan orang yang mudah menerima orang lain dalam keluarga ini..terutama dari orang yang dia langsung tak kenali.

Aku berkerut dahi seketika lalu memandang mereka setiap satu. Isk…aku buntu!

“Abah, pakcik..izinkan Ika bercakap sekejap dengan Shah?” pinta aku berhati-hati bercakap kepada abah dan pakcik yang mewakili mereka semua yang berada di situ.

“Haa, eloklah tu..berbincang lah dulu..” sampuk pakcik Shah. 

Aku angkat kaki, begitu juga dengan Shah. Aku laju meluru keluar dari rumah ke taman mini mama. Shah mengekoriku dari belakang..sampai di satu sudut yang aku rasa selamat untuk bercakap, aku matikan langkah kaki.

“Awak, apa semua ni?” aku terkebil-kebil menanti jawapan.

“I told you before right?” jawabnya selamba sambil mengukir senyuman lawa. Dia ni tak sudah-sudah dengan ayat english dia. Isk! Apa aku nak buat dengan budak ni sekarang? Sepak, terajang? Anak orang ni! Halau dia? Oh, itu bukan aku! Aduh, bingung! Okay, itu hak dia datang meminang aku. Tugas aku sekarang, just reject je! Aku berperang dalam hati.

Senyuman Shah tidak lekang dari bibirnya. Aku pula yang terlebih serius. Yelah, ini soal hidup dan mati aku!

“Saya tolak pinangan ni!..” putus aku tiba-tiba tanpa ambil pusing lagi akan soal lain.

“Saya...” belum pun aku habiskan kata-kata, telefon yang aku genggam dari tadi berlagu.

Siapa lagi yang telefon aku saat-saat genting ni!? Tidak habis-habis aku mengeluh. Aku menatap pada skrin telefon. Afif lagi! Sibuk sangat nak telefon orang. Aku mendengus.

“Kejap ye..” aku meminta izin untuk menjawab panggilan telefon.

Shah hanya mengangguk. Kelat saja riak wajahnya melihat aku.

Aku membuka langkah sedikit menjarakkan diri aku antara Shah. Shah berpeluk tubuh dari jauh. Menanti.

“Assalamualaikum, apa lagi yang kau nak ni? Saya ada hal  penting sekarang, tolong beri saya ruang. Tolong fahami aku!”  Panjang lebar aku omel Afif sebaik aku menyentuh kotak hijau pada skrin sentuh telefon.

“Fikah, just to inform you. Next week, saya ke sana hantar rombongan meminang!” Afif dengan nada tegas. 

“Are you crazy!? We are over! Clear over! Tak faham lagi ke?” Boleh pulak main paksa aku terima pinangan dia. Berkerut-kerut dahi aku. Sakit kepala aku pasal perangai Afif ni. Sesekali aku memandang sekilas ke arah Shah. Dia setia menanti di situ.

“I will make sure kau terima pinangan aku!” aku garu kepala. Agaknya dia ni langsung tidak faham bahasa melayu aku?

“Kau tidak faham Afif! Dahlah, aku ada hal yang lebih besar dari ni sekarang. Saya minta maaf! Assalamualaikum!” aku matikan terus talian telefon. Kepala mulai pening. Mata rasa berpinar-pinar, rasa segala-galanya seperti mahu pecah. Agaknya disebabkan terlalu banyak berfikir dua tiga hari ni kut. Ingatkan bolehlah rest musim cuti sekolah ni! Keluh aku.

Aku kembali ke arah Shah yang sedang menikmati keindahan taman mini mama. Dia nampak terhibur dengan hasil tangan mama. Tersenyum-senyum.

Sorry, sampai mana kita tadi?” aku bertanya sebaik aku betul-betul dihadapan Shah. Kepala dia dipaling menghala ke arah aku.

Shah menaikkan keningnya seakan-akan bertanya aku kembali. Dia tak faham ke buat-buat tidak faham?

“Erghh, begini je lah awak..Shah..saya tolak  pinangan ni!” putus aku. 

“Lagipun kita hanya buang masa saja berbincang! Okay? Saya minta maaf sangat!” sambung aku lagi dengan sedikit menggaru kepala yang berserabut. Afif ni pun satu, tengah berbincang dengan Shah pasal hal penting ni pun potong line betul. Eh? Berbincang?? Berbincanglah sangat~

Shah sudah terkulat-kulat dengan keputusan aku. Dia mengetap bibir sambil tangannya memeluk tubuh. Sedang berfikir agaknya. Sedang aku pula sudah mula membuka langkah untuk segera berganjak dari situ.

“Ika, don't move!” dia tiba-tiba meluru ke hadapan menghalang aku dari beredar. Pelik!

Aku ke kiri, dia turut ke kiri menghalang aku. Aku ke kanan, sekali lagi dia turut ke kanan.  Apa lagi ni?!

“Apa awak buat ni!? Saya nak lalu lah!” bentak aku meninggikan sedikit nada. Shah tersenyum. Aih! Aku tengah geram ni!

“Better you don't move dear. We got a lot of discussion today! Please!” Shah cuba memujuk aku untuk tidak berganjak. Aku mencemik.

“Dah lama agaknya Shah peluk kalau dah jadi wife! Degil sangat!” dia senyum nakal.
Mata aku terbuntang luas akan kata-kata dia. 

“Eiighh!” Aku rapatkan gigi atas dan bawah sambil menjegilkan mata memandangnya. Dalam geram, aku mendapat satu idea.

“Hug me if you dare!” aku tersenyum sinis. Aku berani berkata begitu sebab aku tahu Shah tidak akan bertindak sejauh itu. Tapi nampak tak senonoh pulak aku cakap macam tu. Macam mana aku boleh lari alignment dan balancing aku hari ini??

Aku nampak Shah telan air liur juga berkali-kali. Risau pula aku. Rasa menyesal menerpa selepas cakap macam tu tadi! Huhu

Dia memandang tanpa berkelip ke arah aku. Oih takutnya aku! Aku ketap bibir bawah sekuat hati.

“No! Shah tak akan buat macam tu, tapi dah nikah nanti..you can't even imagine apa yang Shah bakal buat! So, you'd better watch out, you'd better not cry!” dia tertawa dengan pengakuannya.

Erk! Aku berubah riak. Jantung aku seakan-akan berhenti berdegup seketika.. Tapi tidak lama, aku pun turut tertawa seraya berkata.

“Hehehe yelah tu, jangan perasan lah! Kita tidak akan kahwin! Never, ever!” kata aku sinis..tersenyum puas aku! 

“Are you sure?” Shah senyum. Agak-agak apa plan dia kali ni? Senyuman dia tu yang buat aku pelik. Risau pun ada! Tapi aku yakin, dia tak dapat paksa aku kahwin dengan dia. Entah kenapa aku yakin akan dia tentang itu.

Yelah..” jawab aku mendatar. Seraya tangan aku membetulkan tudung yang sudah sedikit kusut.
“Eih, dahlah..dah lama kita disini. Agaknya mereka sudah tertunggu-tunggu di dalam sana..” 

“You live in denial Syafikah.” tiba-tiba dia bersuara kecil tapi serius.

“Shah percaya, Ika pun mempunyai perasaan yang sama seperti Shah! I feel it..deep inside my heart.”
Glup! Aku telan liur. Mata kami berlaga antara satu sama lain saat ini. Okay, idea-idea sila datang. Aku tak nak dia terus meneruskan kata-kata dia! Pitam pulak aku nanti.
 
“Break the barrier you've been created between us syafikah!” Nafas aku seolah-olah terhenti. Sengaja aku sengih sekejap, cuba untuk melepaskan rasa gementar.

“Hehe kalut? Gurau jelah! Don't be mad princess!” Katanya seraya mula membuka langkah menuju ke arah pintu.

Fuh! aku lepas nafas lega. Eih! Geram aku, boleh dia main-mainkan aku? Aku menggeleng. Tapi hati aku…entah…seperti ada yang tak kena..seperti ada sesuatu...

( Full Novel ) Suamiku 19 Tahun [ Bab 9 ]

Posted by Syau Qah at 01:54 0 comments


Usai sarapan, kami semua ke ruang tamu. Kala ini, Farish sudah bangun dan sedang bermain dengan abahnya di tengah-tengah kami. Sedikit sebanyak kegusaran aku hilang dengan telatah anak buah aku Farish. Dia memang sangat comel! Wajahnya lebih banyak mengikut persis Kak Fiza yang sememangnya diakui memiliki rupa paras yang cantik! Aku?! Biasa-biasa saja. Dahlah kulit kusam je..huhu. Tapi rasa syukur tetap aku panjatkan kepada Ilahi. Sekurang-kurangnya aku ada mata, hidung, telinga, kening mulut…segala-galanya lengkap. Nikmat Allah yang mana aku nak dustakan?


“Sebulan lalu, ada rombongan dari jauh datang..” abah yang dari tadi tersenyum sendiri melihat karenah cucunya mula membuka mulut. Wajahnya kini mulai serius.


Bukan sahaja fikiran, malah mata juga aku fokus kepada kata-kata abah. Terus sabar menanti..Kak Fiza pun sama. Mama? Tenang saja. Sementara abang Ijat masih dengan kerjanya bermain dengan Farish.


“Mereka datang merisik Ika!” Serta merta aku tersentak. Abang Ijat sudah berpaling memandang abah..Kak Fiza pula sudah tersenyum-senyum. Memang betul telaan aku sejak tadi…meremang bulu tengkuk. Siapa yang datang meminang aku? Itu soalan yang automatik muncul di kotak minda aku.


 “Kalau Ika tiada sesiapa, orang tu nak masuk meminang secepat mungkin seandainya Ika bersetuju…” jelas abah menyambung kata-katanya. Abah pula seolah-olah sedang menanti aku untuk membuka mulut tapi aku pula kehilangan idea untuk berkata-kata. 


“Err...” lama aku pandang mata abah.


“Apa lagi yang nak ditunggu, terima sajalah!” dek keceluparan Kak Fiza mengusikku. Aku kecilkan anak mata menjeling sekilas padanya. Geram!


“Si..siapa abah?”  aku tersekat-sekat bertanya.


“Katanya, yang meminang tu siapa namanya mama?” kerana lupa, abah bertanya kepada mama. Pantas itu mama mula mengingat-ingat.


“Aaa..Afif Syukri!” jawab mama pendek. Mama tersenyum-senyum tatkala nama itu disebut. WHAT?? Hati aku terlebih dahulu menjerit.


“Apa??!!” Aku terlopong besar apabila nama itu disebut. Tak sangka aku. Aku betul-betul ingatkan Shah yang datang. Rupanya si...@#$%^& Hemm.. Apa lagi yang Afif nak dari aku setelah dia tinggalkan aku? Aku marah, aku geram sangat! Suka hati dia membuat keputusan tanpa  bertanya terlebih dahulu kepada aku. Jelas perangai dia masih sama seperti dahulu. Sama kes macam mana dia tinggalkan aku!

“Yang terkejut sangat ni kenapa?” soal mama. Berkerut-kerut dahi dia. Siapalah yang tidak terkejut, bertahun menghilang..muncul saja datang merisik!? Tanpa aku tahu pulak tu? Aku macam nak meraung saja saat ni..huhu


“Seperkara lagi..” ujar abah. Sebenarnya abah dan mama agak keberatan untuk bersetuju. Tapi kalau Ika bersetuju, kenapa pula kami nak halang memandangkan katanya, Ika dengan Afif saling mengenali.”


“Ika kenal siapa Afif kan? tanya abah meminta kepastian dari aku.


“Kenal tu yelah....tapi...” jawab aku mendatar. Bingung pun ada sekarang ni. Semua mata yang memandang, fokus pada apa yang bakal aku katakan.


Aku dan dia sudah lama putus hubungan! Itu yang aku nak cakap..tapi aku tiada kekuatan untuk memaklumkan perkara itu dihadapan mereka. Lebih-lebih lagi pada kakak Fiza.


“Hemmm, Ika tak naklah terima abah..” putus aku bersuara menjawab semua persoalan. Aku cukup lega dan teruja dengan keputusan abah dan mama. Sekurang-kurangnya tiadalah namanya kahwin paksa. Ohh sukanya hatiku~


“Haa, kenapa pula?” soal kak Fiza tiba-tiba..riaknya seolah-olah tidak puas hati dengan keputusan aku. Berkerut dahi aku sekejap.


“Bukan orang tu jugak yang kau banyak kali sebut dulu dekat akak?” aku sudah menjeling tajam ke arah kakak. Perli lah tu! Ye, aku pernah banyak kali bercerita tentang Afif pada kak Fiza. Tapi itu dulu, sebelum Afif tinggalkan aku!


“Ika saja tolak..tiada jodoh macam tulah..” selamba saja aku menjawab sembunyikan cerita sebenar.


Lama abah berdiam diri. Tengah menimbang tara lah kot..tidak lama selepas itu, abah tersenyum. Mama juga sama. Cuma kak Fiza saja yang kurang selesa dengan keputusan aku. Abang Ijat toleh kakak dengan dahi yang berkerut. Dia rasa pelik agaknya dengan kelakuan kakak sebentar tadi. Aku lagilah rasa pelik. Macam dia pula yang nak kahwin! Hiks


Aku tidak rasa terganggu dengan sikap kakak tu, yang penting kata-kata abah dan mama itu cukup membuatkan hatiku berbunga saat ini. Kenapa pula aku kena ikut kehendak Kak Fiza? Hehehe..selesai satu masalah. Ingatkan apa tadi..

* * *

Aku duduk di kerusi meja solek sambil mengeringkan rambutku yang basah dengan hair dryer.


Lenguh bahu aku keringkan rambut. Apa tidak, dah rambut aku tebal..tak lah panjang sangat, lebih sikit je dari paras bahu. Adalah dalam seinci lebihnya! Lepas ni, aku nak ke salon. Potong sikit rambut ni. Biar senang diurus! Aku berdialog sendiri sambil berangan-angan dengan rambut baru. Hihi


Tiba-tiba telefon aku berlagu. Aku terus capai telefon aku yang sejak tadi kaku di atas meja solek. Tiada penama..sekilas saja aku pandang skrin telefon sebelum aku cepat-cepat menekan kotak hijau pada skrin telefon.


“Assalamualaikum”..


“Waalaikumsalam..aku minta maaf!” satu suara yang aku sangat kenali di hujung talian. 


“Fikah...” sah Afif! Kerana dia seorang sahaja yang panggil aku dengan nama Fikah. 


“Kau nak apa!?” aku bertanya dengan nada agak tinggi kerana berang akan tindakan dia berjumpa dengan mama dan abah secara tiba-tiba tanpa pengetahuan aku.


“Aku minta maaf sebab tinggalkan kau dulu..sorry! Kita sambung balik eh?” Afif cuba untuk memujuk aku dengan kata-kata maaf darinya.


“Aku dah lama maafkan kau..” kata aku perlahan. Aku cuba untuk bertoleransi dengan dia saat ini.


“Tapi..carilah orang lain untuk dijadikan isteri!” pinta aku.


“Fikah! Janganlah macam tu. Kita kahwin eh? Hem?"  Kahwin ye?? Mudahnya berkata-kata selepas bertahun dia tinggalkan aku.

" Aku rasa bersalah sangat dekat kau. Maafkan aku Fikah!” pujuk Afif  merayu.


“Kalau rasa bersalah, perkataan maaf dari kau pun sudah cukup.Aku sudah maafkan kau but we are clear over! Tolong faham!” sedikit tegas dari aku. Sebab dia macam tidak faham bahasa aku. Nak saja aku tipu dia yang aku dah ada pengganti dia. Tapi dengan siapa? Nak aku sebut nama Shah!? Purrr~ seram sejuk, terima kasih jelah!


“Fikah..pleaselah!”


“Sorry! Afif, aku ada hal sekarang ni. Assalamualaikum..” aku tidak tahu apa yang Afif cakap selepas itu sebab aku cepat-cepat putuskan talian. Aku takut tidak dapat mengawal perasaan amarahku dengan sifat Afif yang seolah-olah tidak mahu cuba memahami keadaan aku.


Kadang kala aku keliru antara sifat Afif dengan 'Love Quote' dia satu ketika dulu. Setiap kali aku baca kad itu, seolah-olah bukan dia. Kata-katanya dalam kad penuh dengan madah. Afif pula kasar semacam! Kadang aku terfikir, adakah aku sayangkan Afif sebab dirinya atau sebab tergoda dengan kad pemberian dia tu. Hurm…


Aku menyarungkan baju kurung Chiffon rona hijau ditubuhku. Tudung yang sedikit labuh aku perbetulkan di depan cermin. Jam di dinding pula sudah menunjukkan pukul 2.15 petang. Agak-agak semuanya elok di mata aku, handbag warna coklat aku capai lalu segera keluar dari kamar menuruni tangga rumah.


“Amboi, cantik kau hari ini? Ni nak kemana pulak ni?” kedengaran suara kak Fiza menegur aku sebaik aku selamat memijak anak tangga terakhir. Aku menoleh ke sebelah kanan..kelihatan kak Fiza sedang duduk bersila menyuap Farish dengan buah anggur.


Aku tersengih saja memandang mereka berdua.


“Perli lah tu!” kata aku sambil aku mencebik bibir. Tersengih Kak Fiza dengan tindakbalas aku.

“Ika nak keluar kejap, ada hal. Akak ada nak pesan apa-apa?” tanyaku kepadanya.


“Beli jelah apa-apa yang Ika nak. Baik untuk Ika, baiklah untuk semua orang jugak!” tukas kak Fiza seraya melemparkan senyuman manis dia. Cis! Bijak sangat berkata-kata. Adalah dia nak minta tu. Macamlah aku tak tahu perangai Kak Fiza. Tengok je nanti, kalau aku tak belikan dia buah kegemarannya tu, balik nanti dia tanya ada beli tak buah amggur? Sedangkan dia tak pesan apa-apa pun sebelum aku keluar.


Yelah, Ika keluar jap ye...nanti maklumkan saja pada abah dan mama.”  Tutur aku membuat permintaan kepada kak Fiza.


“A'ah..yelah. Baik-baik jalan tu!” ujarnya sempat berpesan.


Aku meluru ke arah pintu utama rumah. Kasut tumit setinggi dua inci aku sarungkan ke kaki dan menuju ke arah kereta yang terparkir di garaj. Kunci kereta di dalam handbag aku ambil. Automatik saja jari aku menekan butang kunci alat kawalan jauh dan terus masuk ke perut kereta. Kereta itu meluncur pergi meninggalkan perkarangan rumah sebaik aku menghidupkan enjin.


Dalam perjalanan menuju lokasi yang dituju, sekali sekala telefon pintar yang aku letak di dashboard kereta berlagu nyaring. Aku sengaja tidak menjawab panggilan telefon itu sebab aku tahu, yang call tu adalah Afif. Nombor yang tidak bernama tu, aku kenal sangat sebab aku sempat menghafal hujung nombor telefon Afif tadi. Huh~ Aku mengeluh! Apa lagi yang dia nak cakap dekat aku pun aku tak tahu! Dia tak boleh paksa aku kahwin. Over is over! Geramnya aku!


Selepas urusan aku di salon tu selesai, aku ke supermarket terdekat untuk membeli buah kegemaran kami sekeluarga. Pear hijau! Memang itu buah yang tidak pernah tertinggal ketika keluar ke mana-mana. Stok dalam peti ais jugak sentiasa ada! 


Aku membeli sedikit barang dapur. Kut-kut boleh masak yang sedap–sedap untuk makan malam ni. Yelah, ambil kesempatan dalam kesempitan masa musim cuti ni. Hehe…kumpul ramai-ramai, makan ramai-ramai…tak gitu?
 

Syauqah :: Cerita Novel Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea